Blog

Ngubek-ngubek Jakarta Bareng Cai

cai1

cai1Siapa yang tidak kenal Jakarta? Ibukota Indonesia ini terkenal macet, banjir, dan penuh polusi. Hampir semua orang selalu mengeluh tentang Jakarta. Namun siapa sangka, Jakarta juga banyak dicintai orang-orang lho. Salah satunya Cai, penulis buku Ngubek-ngubek Jakarte ini. Penasaran? Simak wawancara Kune dengan Cai, yuk!

cai1Siapa yang tidak kenal Jakarta? Ibukota Indonesia ini terkenal macet, banjir, dan penuh polusi. Hampir semua orang selalu mengeluh tentang Jakarta. Namun siapa sangka, Jakarta juga banyak dicintai orang-orang lho. Salah satunya Cai, penulis buku Ngubek-ngubek Jakarte ini. Penasaran? Simak wawancara Kune dengan Cai, yuk!

– Hai, Cai. Apa kabar?
Halo, kabar baik alhamdulillah. Masih bisa tidur nyenyak sama nyikat kamar mandi 😀

 

– Sekarang sedang sibuk apa nih?
Sekarang, sih, lagi sibuk beres2 kosan, nih. Hahahahaha. Sama sibuk promoin si Sudir biar doi terkenal ngalah2in Ahok :p

 

– Buku Ngubek-ngubek Jakarte udah terbit ya? Isinya tentang apa sih?
Alhamdulillah berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa dan didorong oleh keinginan luhur, Sudir akhirnya bisa mejeng di toko buku. Jadi, buku ini bercerita tentang Sudir, orang Wonosobo asli yang punya keinginan mengadu nasib di Jakarta, sukur2 bisa menaklukkan Jakarta. Intinya, buku ini menceritakan Jakarta dari sudut pandang anak rantau. Di sini dijabarin pengalaman2 dan pengamatan absurd Sudir tentang Ibukota dan segala isinya. Seabsurd apa pengalaman dan pengamatan Sudir, berhasilkah dia menaklukkan Jakarta? Silakan baca Ngubek-ngubek Jakarte 😀

 

– Jadi bisa dibilang ini buku tour guide dong, ya?
Bisa juga dibilang begitu karena ada pembahasan soal angkutan umum dan trayeknya, mal, juga lokasi2 yang asik buat dikunjungi di Jakarta. Tapi sebenernya ini lebih ke observasi si Sudir tentang Jakarta dan fenomena2 kecilnya, sih. Misalnya, tipe2 anak gaul, tipe2 angkutan umum, sampe kelakuan supir angkot juga dibahas. Oiya, tips naik angkot di Jakarta juga dibahas, lho, karena nggak semua orang pernah naik dan familiar sama angkot Jakarta. Baik, ya, Sudir? Hehehe. Salah satu tipsnya, nggak usah ngucap salam pas masuk angkot, apalagi ngajak salaman penumpang satu2. Mohon maaf mas2 dan mbak2 sekalian, ini angkot, bukan majlis ta’lim.

 Buat yang pengen kenal Jakarta lebih dekat, saya saranin baca buku ini karena banyak banget informasi yang mungkin warga Jakarta pun selama ini nggak ngeh. Salah satunya soal nama2 patung di Jakarta dan sejarahnya ☺

– Oh iya, waktu itu dapat ide dari mana untuk buku ini? Sempet semedi dulu di Monas?
Nggak sempet semedi, sih. Paling nggak mandi tiga hari, itu juga karena air kosan mati (true story). Hahahahaha. Ide ini sebenernya datang dari editor gue saat itu, Syafial. Setelah brainstorming sambil ngupi2 dan (kebanyakan) haha hihi, akhirnya disepakati lah ide ini. Dan, memang Jakarta dan fenomenanya menarik sekali untuk dibahas. Begitulah kira2 ☺

 

– Seberapa cintanya sih sama Jakarte? Kan Jakarte macet, suka banjir, banyak polusi juga…
Nah, itulah yang menarik. Gue punya hubungan yang unik sama Jakarta: love-and-hate-relationship. Ngambek kalo lagi kejebak macet, cemberut kalo ketemu banjir, marah2 kalo kesemprot knalpot motor di depan gue. Kebetulan gue pengendara motor. KZL BINGITS kalo ada motor yang knalpotnya nungging trus asepnya nyemprot ke muka kita kalo digas. KAMPRET!

 Tapi, di luar itu, banyak juga hal2 romantis yang udah kami (saya & Jakarta) lalui. Saelaaahhhh… Lucunya, kalo pisah sama Jakarta, tiga hari aja, langsung kangen deh sama macetnya. Aneh emang orang Jakarta. Ya namanya juga love-and-hate-relationship 😀

 

– Lebih suka Jakarte tempo doeloe atau Jakarte yang sekarang?
Tempo doeloe-nya taun berapa nih? Hahahahaha. Kalo liat dari foto2nya, sih, seru juga kayaknya Jakarta tempo doeloe, ya. Jalanan sepi, yang punya mobil masih jarang. Tapi percuma jalanan sepi dan lancar kalo hati kita juga sepi. Eaaaaaaaaaaa…

 Hmmm…karena nggak pernah ngerasain Jakarta tempoe doeloe, saya akan jawab lebih suka Jakarta yang sekarang. Udahlah yang dulu2 mah nggak usah dibahas, bikin sakit hati. Apalagi kalo putusnya karena diselingkuhin. LAAAAAAHHH!!!!????

 

– Jakarte dalam 5 kata!
“Aku cinta kamu apa adanya” (ini buat Jakarta apa ada target terselubung ya?) Hahahahaha

 

– Sekarang kan Jakarte punya gubernur baru, gimana menurut Cai sebagai anak Ibukota?

Jujur, saya menaruh harapan kepada Pak Ahok untuk membangun dan menjadikan Jakarta lebih baik. Semoga harapan saya bisa dipenuhi. Amiiiiin. Nah, gimana biar bisa terpenuhi? Yuk kita dukung Pak Gubernur. Jangan dikit2 protes tapi nggak ngelakuin apa2. Ambil contoh kecil aja deh, jangan buang sampah sembarangan. Kedengerannya simpel, tapi percayalah…..masih banyak orang di luar sana yang belom paham konsep “tempat sampah”. Semoga kita bukan golongan orang2 itu, ya. Amin ☺

 

– Pernah denger Gubernur tandingan, dong? Nah, gimana pendapat Cai tentang Gubernur tandingan itu?

Jujur lagi nih, ya. Gua ngakak pas tau ada gubernur tandingan. Hahahahahaha. Bingung juga, sih, mau ngasih pendapat apa. Ketawa aja, deh, boleh nggak? Hahahahaha

 

– Kalo Cai jadi Gubernur Jakarte, kira-kira punya program seru apa buat anak muda?

Jabatan yang punya kuasa untuk ngebubarin FPI apa, sih? Nah, gua jadi pejabat itu aja, deh. Gimana? Hahahahaha

 

– Apa sih perbedaan Jakarte dulu dengan Jakarte sekarang setelah dipimpin Gubernur baru?

Bedanya, Jakarta dulu nggak punya gubernur tandingan, sekarang ada. Hahahahahaha.

Gua ngerasanya aspirasi masyarakat sekarang lebih didenger. Pemimpin Jakarta sekarang lebih sering terjun ke lapangan, ngeliat langsung apa yang dialami warganya. Jakarta juga lebih tertib, salah satunya soal penempatan pedagang kaki lima. Memang belum merata tapi seenggaknya itu langkah yang patut diapresiasi, menjadikan Jakarta lebih ‘manusiawi’ buat warganya. Yang namanya pro dan kontra soal kebijakan Gubernur pasti ada. Kalo gua, sih, yakin dan masih punya harapan Ahok bisa menjadikan Jakarta lebih baik. Duileeee serius amat yak 😀

 

– Kalau bisa ngopi-ngopi asik sama Gubernur Jakarte, apa yang mau Cai sampaikan ke beliau?

Gua cuma pengen bilang, “Pak, jangan kecewain orang2 yang udah percaya sama bapak, ya. Cukuplah mantan-mantan saya aja yang bikin sakit hati, bapak jangan ikut-ikutan. Plisss…” Trus nangis sambil meluk Ahok. Abis itu diusir. Hahahahaha.

 

– Apa harapan Cai untuk Pak Gubernur supaya bisa memimpin Jakarte yang lebih baik?

Harapan gua Ahok tetep jadi pemimpin yang jujur, tegas, dan berpegang teguh sama cita-cita membangun Jakarta. Kalo membangun candi biarlah itu menjadi tugas Bandung Bondowoso dan para jin yang membantu. Mudah-mudahan Ahok nggak akan pernah keluar masuk KPK. Amin ya Allah.


ngubek-cover-depanBuku Ngubek-ngubek Jakarte dari Cai ini berisi panduan tentang kota Jakarta yang dibahas dengan bahasa ringan dan kocak.

beli 

bukune di shopee