Blog

Keset Kusut; Cerita Arie yang Suka Baper

Arie je depan2

Arie je depan2Kamu, iya kamu. Apakah kamu suka baper a.k.a bawa perasaan? Kalau iya, sama dong kayak teman Kune yang bernama Arie Je. Arie itu nggak bisa deh diberi perhatian sedikit sama cewek cantik. Bawaannya pasti langsung jatuh hati.

Arie jeKamu, iya kamu. Apakah kamu suka baper a.k.a bawa perasaan? Kalau iya, sama dong kayak teman Kune yang bernama Arie Je. Arie itu nggak bisa deh diberi perhatian sedikit sama cewek cantik. Bawaannya pasti langsung jatuh hati.

Nah, semua kisah tentang kebaperan Arie ini ia tuangkan dalam buku perdananya yang berjudul Keset Kusut. Mau tahu, seperti apa isinya? Yuk, intip obrolan Kune dengan Arie berikut ini.

– Hai, Arie. Apa kabar?
Warbyasaaah

– Buku Keset Kusut udah terbit nih. Bagaimana perasaanmu?
Sedih, gundah gulana, soalnya sarana curhat berkurang satu :'(

– Kalau boleh tahu, isi bukunya bercerita tentang apa sih?
Secara keseluruhan isinya tentang tahapan menjadi foto model yang baik dan keren.
Percaya nggak? Percaya dong. Kita harus saling percaya lho, jika ingin terus bersama. #uhuk

Nggak ding, isinya tentang kisah-kasih yang gagal dari gue dan beberapa sahabat serta peliharaan. Dari mulai kisah yang bikin baper sampai usaha untuk move on.

– Kamu sendiri emang termasuk orang yang suka baper terus susah move on ya?
Baper iya. Aku mah orangnya gampang menaruh hati sama siapa aja, Kune. Selama masih perempuan, kucing bunting lewat aja kalau belum terdaftar di KUA aku bisa langsung cinta.

Kalau susah move on udah nggak sih. Karena dari kegagalan-kegagalan itu jadi banyak belajar dan merumuskan tip-tip untuk move on dan ditulis di buku KESET KUSUT ini. Coba baca deh, ada di BAB akhir, kalo nggak punya beli dulu. #sekilaspariwara

– Berapa lama sih proses pembuatan buku ini?
Setahun, lama banget yak? Masih kalah lama sama masa jomlo aku sih, Kune. Setahun dua bulan. Ada yang nanya nggak? Nggak ya? Oke~

– Kenapa sih, kamu malah memilih nulis novel komedi? Padahal ‘kan kamu cukup dikenal sebagai ilustrator.
Biar kalo ada temen yang curhat soal mantan atau yg baru pada putus dan kemudian minta pendapat. Jawabnya gampang, tinggal kasih bukunya sambil bilang “IQRA” BACALAH!

– Kamu sendiri, ada niatan bikin komik nggak?
Lha ini lagi bikin, nih kertasnya masih kosong tapi. Sama kaya… Sudahlah…

– Apa kesulitan yang kamu hadapi saat proses pembuatan buku ini?
Buku ini kan dikerjain sendiri ya. Nulis sendiri, ilustrasi sendiri, layout sendiri, desain cover sendiri. Jadi kendala utamanya ya itu, SENDIRIAN. Kalo lagi capek nggak ada yg ngusapin keringetnya. #kodekeras

– Bagaimana cara kamu membagi waktu antara menulis buku, menjadi ilustrator, dan kegiatan kamu lainnya?
Gampang sih. Malam minggu kan selalu free. 😛

– Apa harapan kamu dengan hadirnya buku ini?
Semoga kaum-kaum susah move on ini dapat tercerahkan hidupnya dan memulai kisah yang baru. Dan semoga,,
.
.
.
Penulisnya eenteng jodoh~
Aamiin.
Eh aamiin-in juga dong woy!!!

Iya, deh, Arie. Aamiin!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>