Blog

Tetanus, Perjuangan antara Stand Up Comedy & Menulis

arya depan

arya depan“Apalah arti sebuah nama?” Sepertinya, ungkapan tersebut nggak berpengaruh sama Arya Novrianus. Kenapa? Karena di dalam namanya, terdapat kata “Anus”. Hal itu jelas berpengaruh sama “perkembangan kepribadian” Arya! Meski demikian, hal itu nggak menyurutkan semangat Arya untuk “melahirkan” Tetanus. Seperti apa isinya? Ini nih, jawaban Arya!

arya

“Apalah arti sebuah nama?” Sepertinya, ungkapan tersebut nggak berpengaruh sama Arya Novrianus. Kenapa? Karena di dalam namanya, terdapat kata “Anus”. Hal itu jelas berpengaruh sama “perkembangan kepribadian” Arya! Meski demikian, hal itu nggak menyurutkan semangat Arya untuk “melahirkan” Tetanus. Seperti apa isinya? Ini nih, jawaban Arya!

– Hai, Arya. Apa kabar?
Hai juga Kuneeeeeee.. kabar aku alhamdulillah baik.. dan makin baik setelah tau kalo Buku TETANUS sebentar lagi bakalan terbit! Bwehehe.

– Dengar-dengar bukunya sedang dalam proses pembuatan ya? Bagaimana nih, perasaannya?
Hmm.. denger dari mana tuh? Alhamdulillah udah selesai nih! Tinggal nunggu beredar di toko buku ajah! Bwehehehe. Kalo ditanya perasannya gimana, sudah pasti seneng.. eh, seneng banget!

– Oh iya, selama ini kan kamu berkecimpung di Stand Up Comedy ya. Ceritakan sedikit dong tentang perjalanan karir kamu sebagai Comic?
Hmm.. karena gue ini orangnya emang seneng ngelucu di depan temen-temen & keluarga. Jadilah gue penasaran buat ikut Stand Up Comedy itu. Gue mulai ikut Stand Up Comedy udah sejak 8 Desember 2011. Berawal dari openmic di sebuah café di daerah Bekasi, dan pas gue naik pertama kali.. ga ada yang denger waktu itu (sedih). Tapi gue nggak nyerah di situ, gue terus-terusan coba openmic dari minggu ke minggu, café ke café, dan alhamdulillah sekarang jadi lumayan banyak job dan diundang ke beberapa TV dari Stand Up itu. Hehehe.

– Siapa sih, orang yang paling berpengaruh saat kamu memutuskan untuk mengikuti Stand Up Comedy?
Siapa ya.. hmm.. gue mau ikut Stand Up tuh atas keinginan sendiri aja sih sebenernya. Karena penasaran, pengen bikin orang ketawa. Karena gue seneng kalo liat orang ketawa, apalagi kalo penyebabnya itu gue. Dan untungnya, keinginan gue itu didukung penuh sama Nyokap. Jadinya gue makin seneng jalaninnya, hehe.

– Apa sih yang kamu rasakan saat sedang openmic?
Rasanya tuh deg-deg-an, takut. Takut kalo misalnya nanti materi yang gue bawain nggak kena ke penonton, pasti bakal stres banget!! Tapi saat materi yang kita bawain itu ternyata kena dan bikin penonton ketawa. Bahagianya bukan main, nggak bisa digambarkan deh!

– Bagaimana ceritanya sampai kamu bisa menulis sebuah buku?
Awal cerita bisa nulis buku pertama tuh, gara-gara gue suka bikin komik di twitter, nama komiknya: @KomikAnus. Nah, adalah seorang editor yang ngeliat komik gue, trus nyari akun pribadi gue, dan baca blog-blog gue. Dia suka liat blog gue, lalu ngajak gue buat nulis. Begitchu. Terbitlah buku pertama, dan kelar keluarin buku pertama, beberapa bulan kemudian diajakin nulis lagi sama Bukune. Tentu aja gue mau! Dan alhamdulillah, sekarang udah mau terbit! Hehehe.

– Menurutmu mana yang lebih mudah: nulis skrip untuk Stand Up Comedy atau bikin buku? Alasannya?
Hmm.. kalo soal susah sih, dua-duanya sama-sama susah, bwehehe. Nulis materi Stand Up itu yang susah: nyari keresahannya, dan bikin lucunya! Kalo nulis buku itu, yang susah: bikin si pembaca membayangkan situasi apa yang kita alami, jadi nulisnya harus jelas dan nggak ngebosenin. Biar si pembaca nggak ngantuk baca buku kita. Hehe.

– Bicara soal buku Tetanus, isinya tentang apa sih? Ceritakan dong.
Buku TETANUS ini isinya menceritakan tentang kehilangan. Tentang bagaimana rasanya kehilangan sesuatu yang kita sayang. Kehilangan yang gue ceritain di sini tuh macem-macem: ada kehilangan masa kecil, kehilangan rambut, kehilangan harga diri, kehilangan pacar, kehilangan gebetan, kehilangan keluarga, sampe kehilangan nyokap, gue ceritain di buku ini.

– Bagaimana proses kreatif di balik pembuatan buku tersebut?
Prosesnya, lumayan lama sih.. karena gue waktu itu lagi banyak job stand up juga, jadilah penulisan buku ini tersendat-sendat. Tapi untungnya editor gue, si Edo selalu sabar, dan selalu mengingatkan gue buat nulis. Jadilah akhirnya buku Tetanus ini kelar juga! Hehehe. (untuk menyelesaikannya, gue sampe harus nulis di café, di kosan (ehm) temen, sampe nyewa apartemen.. biar konsen!)

– Apa sih harapanmu terhadap aktivitas yang kamu kerjakan ini, baik sebagai Comic maupun sebagai penulis?
Harapan gue sih, semoga apapun karya-karya yang gue kerjakan ini disukain banyak orang, biar gue jadi tambah seneng jalaninnya. Pokoknya banyak yang suka aja itu udah cukup kok. Hehe.

Ok, deh, Arya. Semoga sukses ya, dan ditunggu lho karya-karya selanjutnya!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>