Blog

Akibat Terlalu Panas

Panas matahari yang begitu menyengat ternyata mampu membuat kita jadi ‘nggak normal’. Bukan karena kitanya jadi gila. Tetapi karena beberapa hal yang tadinya normal dilakukan, sekarang jadi lebih sering dilakukan.

Cuaca panas seperti ini nampaknya cukup bagus bagi Ajeng, mahasiswi Fakultas Ilmu Budaya di salah satu perguruan tinggi di Depok. Pasalnya, jika cuaca normal a.k.a tidak panas menyengat, Ajeng jarang sekali mandi.

Suatu hari sepulang dari kuliah, Ajeng bersama Ade mampir dulu ke kos-kosan Desi—teman sekampusnya juga. Berhubung kamar kosnya Desi rada kecil dan beratap rendah, otomatis suasananya jadi semakin panas. Meski kipas angin sudah dipasang maksimal, tetap saja panasnya bikin otak meleleh.

Hal itu ternyata membuat Ajeng nggak tahan untuk segera menyegarkan dirinya dengan menumpang mandi di kosan Desi. Setelah meminjam handuk kepada Desi, Ajeng pun langsung masuk ke kamar mandi. Namun, karena belum terbiasa dengan kamar mandi dan peralatan mandi milik Desi, Ajeng tidak tahu di mana sabun yang dibutuhkannya berada.

Yang terlihat oleh mata Ajeng hanyalah botol biru. Karena takut salah, Ajeng pun menanyakan kepada Desi, apakah benar yang di dalam botol biru itu adalah sabun miliknya? Jawaban iya pun didapatkan oleh Ajeng. Sayangnya, Desi lupa bahwa sabun mandinya ternyata habis.

Selang beberapa menit, Ajeng keluar dengan wajah yang segar. Dengan penuh rasa penasaran Desi akhirnya bertanya kepada Ajeng sabun apa yang ia pakai saat mandi. Begitu tahu bahwa benar sabun di dalam botol biru itu yang digunakan Ajeng, tertawalah kedua temannya itu.

Ternyata yang digunakan Ajeng bukanlah sabun untuk mandi, melainkan sabun pembersih kewanitaan. Dengan polosnya Ajeng berkata, “Ya ampun! Pantesan ajha, pas ghue pake, sabhunnya gak ngeluarin bhusa githu.” “Berarti… tadi ghue mandhi pake sabhun sirih dhong?”

Alhasil, Desi dan Ade pun tertawa lagi mendengar ungkapan Ajeng itu.

Serunya cerita tentang sekelompok anak cewek ini bisa kamu temukan dalam buku Geng Kemoceng; Kelakuan Mahasiswi Otak Melenceng yang ditulis oleh Ade Jayadireja. Bersama keempat teman lainnya, Ade berbagi cerita kocak dan konyol melalui buku yang diterbitkan oleh Bukunè ini.

Ada 25 cerita unik yang bisa kamu baca di dalam buku ini. Mulai dari cerita manjat pagar, bertemu exhibisionist di dalam bis, hingga serunya sebuah persahabatan.

So, jangan hanya diam. Buruan baca deh bukunya!

bukune di shopee